Jumat, 13 Juni 2014
Upacara Rambu Solo
  • Upacara Rambu Solo
Rambu Solo

Upacara adat kematian masyarakat Tana Toraja, Rambu Solo.

Kidnesia.com - Upacara Rambu Solo  adalah upacara adat kematian masyarakat Tana Toraja yang ada di Provinsi Sulawesi Selatan .

Upacara ini bertujuan untuk menghormati dan mengantarkan arwah orang yang meninggal dunia menuju alam roh, yaitu kembali kepada keabadian bersama para leluhur mereka di sebuah tempat peristirahatan, yang disebut dengan Puya .

Upacara ini sering juga disebut upacara penyempurnaan kematian. Dikatakan demikian, karena orang yang meninggal baru dianggap benar-benar meninggal setelah seluruh prosesi upacara ini digenapi.

Jika belum, maka orang yang meninggal tersebut hanya dianggap sebagai orang “sakit” atau “lemah”, sehingga ia tetap diperlakukan seperti halnya orang hidup, yaitu dibaringkan di tempat tidur dan diberi hidangan makanan dan minuman, bahkan selalu diajak berbicara.

Nah, makanya, masyarakat Tana Toraja menganggap upacara ini sangat penting, karena kesempurnaan upacara ini akan menentukan posisi arwah orang yang meninggal tersebut, apakah sebagai arwah gentayangan (bombo), arwah yang mencapai tingkat dewa (to-membali puang), atau menjadi dewa pelindung (deata).

Untuk masyarakat Tana Toraja, Upacara  Rambu Solo  menjadi sebuah “kewajiban”, sehingga dengan cara apapun mereka akan mengadakannnya sebagai bentuk pengabdian kepada orang tua yang meninggal dunia.

Rambu Solo

Penyembelihan kerbau dalam upacara adat Rambu Solo.

Kemeriahan upacara Rambu Solo ditentukan oleh status sosial keluarga yang meninggal. Ini bisa dilihat dari jumlah hewan yang dikorbankan.

Semakin banyak kerbau disembelih, semakin tinggi status sosialnya. Biasanya, untuk keluarga bangsawan, jumlah kerbau yang disembelih berkisar antara 24-100 ekor, sedangkan warga golongan menengah berkisar 8 ekor kerbau ditambah 50 ekor babi.

Dulu, upacara ini hanya mampu dilaksanakan oleh keluarga bangsawan. Namun seiring dengan perkembangan ekonomi, strata sosial tidak lagi berdasarkan pada keturunan atau kedudukan, melainkan berdasarkan tingkat pendidikan dan kemampanan ekonomi. Sekarang, sudah banyak juga kok, yang mampu menggelar upacara ini.

Puncak dari Upacara Rambu Solo  disebut dengan upacara Rante yang dilaksanakan di sebuah “lapangan khusus”.

Dalam upacara Rante ini terdapat beberapa rangkaian ritual yang selalu menarik perhatian para pengunjung, seperti proses pembungkusan jenazah (ma‘tudan, mebalun), pembubuhan ornamen dari benang emas dan perak pada peti jenazah (ma‘roto), penurunan jenazah ke lumbung untuk disemayamkan (ma‘popengkalo alang), dan proses pengusungan jenazah ke tempat peristirahatan terakhir (ma‘palao).

Menjelang usainya Upacara Rambu Solo ', keluarga mendiang diwajibkan mengucapkan syukur pada Sang Pencipta yang sekaligus menandakan selesainya upacara pemakaman Rambu Solo'.

Teks: Ervina, Foto: dok.citizenimage.kompas.com

__________________________________________________________________________

Baca artikel ini juga, yuk!

- Upacara Tedhak Siten Tradisi Adat Jawa Tengah

- Upacara Kasodo

comments powered by Disqus